Rabu, 21 Desember 2011

pelapukan fisik


TRANSLATE :
NAMA : I MADE GDE WIRABUANA-GEO C-TUGAS 01

PELAPUKAN  FISIK, GERAKAN, MASSA, DAN LERENG
Transformasi batu ke puing-puing tidak di konsolidasi merupakan kontribusi geomorfik utama proses pelapukan dan tanah-membentuk. Apakah puing-puing yang dihasilkan oleh pelapukan akan menahan erosi dan menjadi bagian dari regolith tergantung pada keseimbangan antara perlawanan internal bahan dan besarnya gaya luar yang bekerja pada mereka.
Evolusi lanskap adalah sejarah perkembangan lereng daerah. Lereng  ini banyak proses geomorfik, dan sifat lereng ini mencerminkan dengan cara halus dampak temporal dari proses-proses ini pada kerangka menolak.
Gerakan massal adalah salah satu kelompok yang paling universal dari proses geomorfik operasi pada semua permukaan planet padat. Karena perbedaan gravitasi, atmosfer, dan volatil di regolith, jenis utama dari proses gerakan massa akan bervariasi dari planet ke planet.
Proses ini mengatur tingkat produksi dan karakter colluviums, produk-produk dari gerakan massa gravitasi di dorong, gudang untuk lereng bawah situs akumulasi. Pada gilirannya, semakin banyak bukti bahwa ada lereng dari mempengaruhi proses itu sendiri. Mekanisme erosi lereng berkaitan erat dengan proses pelapukan fisik karena kekuatan yang hancur batuan dan mineral secara bersamaan menurunkan kekuatan internal penutup tidak di konsolidasikan, akhirnya menyebabkan kegagalan lereng. Kami akan mulai, kemudian, dengan diskusi singkat tentang pelapukan fisik.
ü  Pelapukan Fisik
Pelapukan fisik berpuncak pada runtuhnya bahan induk dan pengecilan ukuran butir tersebut. Rock rusak terus menerus stres diberikan sepanjang daerah dari kelemahan dalam bahan asli. Ini mungkin zona struktur planar seperti tempat tidur atau patah tulang yang, setelah pecah, menghasilkan fragmen yang ukuran dan bentuk di kendalikan oleh jarak dari pesawat. Meskipun tegangan yang di hasilkan dengan cara yang berbeda, dalam semua proses di sintegrasi kekuatan di dalam bahan itu sendiri bertanggung jawab atas kehancuran.
Bidang stres yang terlibat dalam hasil di sintegrasi baik dari ekspansi batu atau mineral sendiri atau tekanan yang di hasilkan oleh pertumbuhan suatu zat asing dalam rongga dalam kain litologi naksir. Dengan meningkatnya kedalaman, pengekangan meningkatkan tekanan, fraktur yang kurang umum, dan proses di sintegrasi menjadi kurang efektif.
Mirip dengan fenomena pelapukan kimia, proses disintegrasi fisik di pengaruhi oleh faktor endogenetik dan exogenetik. Tingkat dan peran relatif proses disintegrasi individu bervariasi dengan iklim dan vegetasi (faktor exogenetik ) serta faktor endogenetik yang terkait dengan struktur dan komposisi batuan itu sendiri.
ü  Ekspansi Dari Rocks Dan Mineral
Ekspansi termal batuan dan mineral berkembang dalam menanggapi beberapa fenomena yang sah dapat di anggap agen fisik pelapukan. Aplikasi panas intens dapat menyebabkan gangguan fisik batuan. Ekspansi panas terjadi selama kebakaran hutan, dan di pegunungan berhutan semi kering dari Amerika Serikat barat mungkin proses pelapukan fisik dominan (blackwelder 1927), meskipun efektivitasnya bervariasi dengan komposisi batuan (Ollier dan abu 1983). Apakah atau tidak insolation dapat mendorong proses telah diperdebatkan selama bertahun-tahun. Banyak ahli geologi telah secara bertahap, jika tidak enggan, menerima premis bahwa fluktuasi temperatur diurnal tidak cukup parah untuk menghasilkan panas spalling (twidale 1968)  karena penelitian eksperimental (Griggs 1936a, 1936b) mengungkapkan bahwa proses ini tidak layak. Gray (1965), menunjukkan bahwa spallling termal memang mungkin, dan geomorphologis telah menegaskan kembali ekspansi termal sebagai metode di sintegrasi batuan.
Kebongkar  perluasan segmen, karena besar massa batuan terjadi ketika tekanan keliling dirilis oleh erosi. Seperti penggundulan menghapus atas beban, tegangan meremas kerangka yang mendasari diturunkan, dan batuan cenderung pecah  menjadi banyak lembaran dengan tebal 1 sampai 10 m, yang berorientasi tegak lurus terhadap arah melepaskan tekanan. lembaran ini cenderung cermin topografi permukaan.
Karena lembaran luar relatif mudah untuk mengikis, proses membantu mengabadikan konfigurasi surficial sebagai lembar selanjutnya berkembang dengan orientasi yang sama. semburan batuan  di tambang misalnya, adalah bukti eksplisit bahwa sesuatu yang sederhana seperti penggalian terowongan dapat memicu ekspansi yang cepat dari batuan sekitarnya. Dalam pengaturan alam, kubu postglacial sungai vaiont di Italia terdapat lembah ekspansi bangsal batu dan menghasilkan sistem paralel bersama untuk sisi lembah.
Hidrasi dan ekspansi pembengkakan juga terjadi ketika mineral terbentuk atau ketika mereka di ubah oleh penambahan air untuk struktur. Meskipun proses di mulai sebagai proses kimia yang disebut hidrasi, efek fisik sangat jelas ketika mineral tanah liat berisi layersof OH atau H2O terbentuk. Tanah liat seperti bentonit, yang tidak memiliki OH tetap atau lapisan air dalam struktur mereka, memiliki kapasitas untuk menyerap air ke dalam mineral selama periode pembasahan.
 Pembengkakan yang di hasilkan oleh membasahi exerts stres luar sama seperti selama pembentukan tanah liat. Kebanyakan tanah liat menunjukkan sifat ini sampai batas tertentu, tetapi persentase ekspansi tergantung pada jenis mineral ditambah segudang faktor lain. Setelah pengeringan, lempung di perluas kehilangan sebagian atau seluruh air yang diserap, memulai bolak-balik pembengkakan dan menyusut urutan dengan episode pembasahan dan pengeringan.
Tanah bahwa perubahan volume signifikan dalam respon terhadap perubahan kelembaban tanah disebut sebagai tanah ekspansif. Perubahan volume yang terkait dengan tanah ekspansif menyebabkan masalah teknik utama yang di Amerika Serikat saja menjelaskan selama lebih dari dua miliar dolar dalam kerusakan tahunan. Bukti membuka ulang dan penutupan retak ini di catat dalam profil tanah.
Horison  tanah biasanya muncul berbelit-belit akibat runtuhnya material dari permukaan dan tingkat tinggi profil ke celah-celah yang dalam. Tanah ini mungkin juga menunjukkan slickensides ketika di amati dalam keadaan kering mereka karena perbedaan tegangan geser yang di hasilkan selama ekspansi.
Ekspansi tekanan yang disebabkan oleh tanah dapat berkisar dari 0,16 sampai 0,6 MN/m2 (1,5 sampai 5,6 ton / ft2), yang mudah dapat melebihi beban yang di paksakan oleh struktur yang kecil, menyebabkan kerusakan struktural jalan, rumah, kecil sekolah, dan bangunan komersial kecil.
Berbeda dengan sols vertikal, yang tertata dengan baik terhidrasi lempung memiliki struktur yang stabil, dan kehancuran dari OH atau lapisan weter terjadi hanya ketika mineral yang dipanaskan untuk setidaknya 300 ° C. Dalam pengaturan ini, produk utama dari disintegrasi granit adalah massa, kasar sudut fragmen batuan dan mineral yang di sebut grus, di mana feldspar sering terpengaruh oleh dekomposisi. Dalam rentang Laramie of Colorado dan Wyoming, urutan pembangunan grus dimulai pada Prakambrium dengan pembentukan hematit oleh oksidasi temperatur tinggi sepanjang pesawat belahan dada di biotit tersebut (al eggler et 1969). Walaupun proses ini di perluas biotit dalam arah sumbu, stres itu tidak cukup untuk menimbulkan disintegrasi.
Hal itu, bagaimanapun, melemahkan kemampuan biotit untuk melawan serangan geomorfik lebih lanjut. Setelah dekat permukaan yang di hasilkan pelapukan lempung dari biotit dengan sebanyak 40 persen peningkatan dalam volume, dan tegangan yang di hasilkan oleh ekspansi ini menghancurkan granit ke grus.
Degradasi lanskap granit sangat di fasilitasi oleh infication grus didorong oleh proses hidrasi. Tingkat, lanskap batu bertebaran di angka 4,8 C di ciptakan oleh downwasting bertahap daerah di mana migrasi vertikal dari bawah permukaan pelapukan depan diikuti dengan penghilangan fluvial dari grus sisa sekitar inti batu.
Dalam situasi lain, batuan dasar granit mungkin menjadi lemah dengan cara yang berbeda sebelum pembangunan grus. Sebagai contoh, rakyat dan Patton (1982) menunjukkan bahwa tahap pertama pembentukan granit grus di texas pusat pengembangan sendi lembar mikro sejajar dengan permukaan pelapukan.
Proses ekspansi mineral itu sendiri mewujud dalam dan produk yang berbeda. Batu-batuan mengelupas untuk menghasilkan permukaan melengkung, proses pada skala besar di sebut pengelupasan dan pada skala yang lebih kecil bulat pelapukan. Batu bulat dibentuk sebagai tepi segala penjuru blok litologi yang lapuk lebih cepat dari pada permukaan datar, fenomena terutama aplikasi yang mana batuan induk telah pecah menjadi kerangka yang tegak lurus.
Pengelupasan proses juga memainkan peran utama dalam produksi lengkungan dan jembatan alam seperti yang terjadi di batupasir dari dataran tinggi Colorado. Di sini, Pengelupasan dalam dengan proses pelapukan lain seperti hidrasi, dapat menghasilkan lengkungan di mana batuan cukup kompeten untuk mempertahankan dukungan atap. Bangunan melengkung di mana terjadi akibat proses erosi tebing.
Hidrasi  garam terjadi akibat pelapukan garam dalam proses membangun batu dan beton mengembangkan stres cukup untuk menyebabkan luas spalling (Winkler dan Wilhelm 1970). Menurut Winkler (1965), sebuah proses serupa nyaris hancur, sebuah tugu yang dibawa dari Mesir ke kota new York pada tahun 1880.
Tafoin adalah lubang atau depresi, biasanya kurang dari beberapa meter lebar dan kedalaman, yang umum dari pada sisi bawah massa batu atau di atas batu curam wajah. Atau, pembubaran dan curah hujan yang berhubungan dengan keluar air tanah sepanjang muka singkapan yang telah ditekankan sebagai komponen penting dalam pembentukan tafoin atau alveolar pelapukan dalam batupasir permeabel dari dataran tinggi Colorado (howard dan 1988 kochel).
Sumber garam bervariasi (Goudie 1989). sumber proksimat meliputi semprot laut, air laut dan air laut randa, gas vulkanik, dan pelapukan batuan (khususnya dari menguap tempat tidur). Pelapukan Salt telah terbukti menjadi proses pelapukan penting di daerah lembah kering Antartica (Selby dan Wilson 1971) dan telah di postulasikan oleh pelapukan ekstensif di mars (malin 1974).
ü  Pertumbuhan Void
Kelompok kedua proses menghasilkan stres ketika beberapa substansi tumbuh dalam ruang kosong di batu. Gradien tekanan berbeda dari yang di proses yang di jelaskan di atas karena itu yang di perluas, bukan struktur mineral tua atau batu. Retakan  mikro dalam batuan dapat di produksi dengan proses bertindak di dalam bumi dan karena itu, mungkin sudah ada sebelum batuan yang tersingkap di permukaan.
Karena ruang ini tidak di perluas secara bersamaan atau dengan magnitudo sama atau arah, tekanan resultan berbeda secara lokal dan seluruh sistem di bebani dengan medan tegangan diferensial. Tumbuhan dan organisme dapat membantu dalam proses disintegrasi, tetapi mereka biasanya memiliki pengaruh paling besar setelah batuan induk telah di konversi menjadi tanah. Akar Tanaman umumnya tumbuh di fraktur batuan induk dan fisik membongkar bahan tanah terpisah. Meskipun demikian, di bandingkan dengan proses lainnya, pertumbuhan akar kecil adalah konsekuensi kecil. Yang paling signifikan proses pelapukan fisik melibatkan pasukan di hasilkan oleh kristalisasi es (tindakan es) atau mineral lainnya di ruang batuan. Dalam  sistem sempurna tertutup, air mengalami peningkatan 9 % dalam volume atas pembekuan dan hampir pasti menghasilkan tekanan hidrostatis yang melebihi kekuatan tarik dari semua batuan umum.
Frost tindakan paling efektif ketika batuan ini jenuh sebelum acara pembekuan. Sederhana pergantian dari pembasahan dan pengeringan batu kadang-kadang akan patah, namun proses ini di percepat dengan pembekuan (muridge dan 1983 muda).
 Kerja terbaru mengindikasikan bahwa mungkin menghancurkan es mengambil dari batu bahan peledak meledak serupa dengan yang di amati ditambang. Jika lebih dari 20% dari ruang pori yang tersedia kosong, tekanan perluasan pembekuan air mungkin kurang daripada kekuatan batuan dan menghancurkan tidak akan terjadi. Mineral juga dapat tumbuh di ruang rock, dengan hasil yang serupa dengan tindakan embun beku. Paling sering patah seperti terjadi ketika cairan menguap meresap dalam pori-pori, sehingga menimbulkan kondisi jenuh dan akhirnya pengendapan mineral. Yang paling umum adalah presipitat sulfat, carnates, dan klorida yang sangat kation mobile (Ca, Na, Mg, K) dan proses karena itu lebih rentan untuk beroperasi di daerah kering dan semi kering di mana ion diserahkan bergerak oleh pencucian cukup.
ü Pentingnya air dan Interaksi kimia dan proses pelapukan fisik
Bahkan review singkat pelapukan fisik menjelaskan pentingnya air dalam proses disintegrasi. Hidrasi, embun beku tindakan, pertumbuhan kristal, dan pembengkakan semuanya memerlukan air sebagai komponen dasar dari sistem.
Peltier (1950) digunakan rata-rata suhu tahunan dan curah hujan untuk memprediksi intensitas relatif dari pelapukan fisik dan kimia.
Sebagai contoh, karya terbaru oleh Caine (1992) menunjukkan bahwa pelapukan kimia juga memainkan peran penting dalam penghapusan bahan di daerah tangkapan alpine dengan larutan.
Dimana masalah setempat yang tidak biasa ada, karakteristik iklim regional dapat memiliki signifikansi sedikit. Dalam kasus-kasus itu mungkin sangat penting untuk memahami secara rinci sistem iklim-litologi-pelapukan, dan pendekatan yang lebih canggih dari mereka hanya ditinjau akan diperlukan. Di bagian barat wilayah tersebut, dewasa ini tanah tidak hadir. Sebaliknya, hidrasi mika tampaknya telah hancur dolerite ke dalam grus yang memiliki kekuatan internal yang cukup besar dan cukup baik dari segi teknis.
Pelapukan medan granitik, seperti inselberg  melibatkan intim campuran proses fisik dan kimia. Fitur pelapukan skala besar seperti terpal patah tulang adalah karena tekanan fisik yang terkait dengan rilis stres membatasi selama unroofing dari atasnya menutupi sedimen dan mungkin untuk beberapa kombinasi dari mineral dan tektonik menekankan mewarisi selama emplacement batuan pluton tersebut.
Munculnya sisa-sisa terisolasi seperti batu terpesona di atas granit daerah sekitarnya melibatkan kegiatan spasial seragam proses pelapukan.
fitur granit skala kecil-pelapukan pada inselberg juga berasal dari interaksi fisika dan kimia. Limpasan ini terkonsentrasi di sepanjang sendi utama, di mana pada permukaan miring rendah mungkin tetap cukup lama untuk pembubaran terjadi. dissolutior berulang sepanjang sendi akhirnya menghasilkan patholes memanjang atau gnammas. Selama periode yang lama, aliran permukaan berhasil dalam menciptakan jaringan diartikulasikan rillen di granit, dan fenomena unsual lainnya terjadi melalui kombinasi proses solutional dan abrasional.
v  Sifat Fisik Puing tidak dikonsolidasikan
Hambatan puing di konsolidasi pada kekuatan erosi tergantung pada sifat fisik bahan. Mengingat bahwa bahan lereng itu sendiri secara langsung berpengaruh dalam proses yang di hasilkan dan bentuklahan, itu agak membingungkan untuk menemukan bahwa kebanyakan ahli geologi hanya memiliki pengetahuan yang samar-samar dari sifat fisik dasar tanah, yang telah diidentifikasi melalui tahun studi oleh para insinyur. Karakteristik ini mengendalikan secara langsung mekanisme bahaya geologi banyak.
Sebelum kita meneliti sifat ini, bagaimanapun, mungkin akan membantu untuk melihat kembali pada konsep mengemudi kekuatan, yang  menggambarkan batu beristirahat pada permukaan yang miring. Kekuatan
bertindak vertikal gravitasi pada partikel, dan besarnya gaya berasal dari berat partikel mg (massa kali percepatan gravitasi).
Dalam analisis proses lereng, bagaimanapun, insinyur dan ilmuwan biasanya berkaitan dengan gaya yang bekerja pada beberapa bidang potensi kegagalan yang ada di bawah permukaan tanah sepanjang yang pergerakan blok diatasnya. Dalam hal ini gaya yang diberikan terutama berasal dari puing-puing berat atasnya pesawat. Karena berat total bahan ini tidak dapat ditentukan seperti yang dari batu, tunggal diskrit, hal ini dihitung langsung dengan mengalikan berat unit khusus (γ) dari bahan (lb / ft3 atau Kg / m3) kali jarak vertikal (h ) dari pesawat ke permukaan tanah.
Sebaliknya, di zona tak jenuh di atas meja air, sebagian air akan di cegah dari bergerak ke bawah karena melekat pada partikel oleh kapilaritas. Secara sederhana, ini terlampir meningkatkan kelembaban berat tanah. Berkaitan kadar air untuk tegangan normal efektif, tiga situasi yang mungkin dapat di bayangkan.
1. Dalam tanah yang benar-benar kering, tekanan pori atmosfer dan μ adalah nol. Oleh karena itu, tegangan normal efektif dan tegangan normal total sama sejak.
σ '= σ - 0
2. Di bawah tabel air, tekanan pori adalah positif (lebih besar dari tekanan atmosfer), menyebabkan tegangan normal efektif untuk lebih rendah karena
σ '= σ - μ
3. Di atas meja air, μ adalah negatif dan tegangan normal efektif adalah lebih tinggi; σ '= σ - (- μ)
 Menunjukkan   hubungan antara kekuatan geser dan tegangan normal efektif. Grafik ini menunjukkan bahwa dengan meningkatnya tegangan efektif normal, nilai kekuatan geser juga meningkat. Hubungan antara dua variabel mendefinisikan sebuah garis lurus yang melewati asal dari kedua sumbu. Dengan demikian, gerakan dimulai segera setelah penerapan stres. batuan padat, bagaimanapun, memiliki kekuatan geser. Karena  partikel penyusunnya terikat atau disemen bersama-sama.
Clay tanah yang kaya juga memiliki beberapa kohesi, mungkin karena adsorpsi ion dan air oleh mineral lempung menciptakan suatu struktur yang mengikat di antara artikel. Kekuatan kohesif tergantung pada gaya tarik menarik antara partikel dan pelumas cairan interstisial. Untuk tanah liat menjadi plastik dan mengerahkan aksi pelumas, adsorpsi Wate, lapisan harus terus sampai yang terluar dapat diselenggarakan namun tidak lagi tetap pada posisi, berorientasi kaku. Jika air secara bertahap di tambahkan ke tanah, kering di haluskan, void mengisi dan campuran plastik menjadi semakin lebih. Seperti lebih banyak air yang ditambahkan, namun menurun kohesi, dan ketika semua pori-pori di isi, setiap masukan lebih lanjut dari air benar-benar merusak kain internal dan menghasilkan cairan.
Nilai batas Atterberg di pengaruhi oleh beberapa faktor tambahan. Pertama, mereka terkait dengan jenis mineral lempung termasuk dalam tanah, meskipun batas-batas yang tepat untuk setiap jenis tanah liat tertentu lumayan bervariasi. Dalam  batas-batas umum, plastik dan cair yang lebih tinggi untuk lempung montmorilonit daripada illites atau kaolinites, terutama karena montmorillonites mampu membubarkan menjadi partikel yang sangat kecil dengan luas total menyerap air besar.
Dengan meningkatnya aktivitas, tanah cenderung memiliki resistensi yang lebih rendah untuk geser, dan parameter memiliki beberapa arti rekayasa. Akhirnya, pengeringan tanah yang mengurangi plastisitas karena susut selama proses dehidrasi membawa partikel lebih dekat bersama-sama.
Meskipun tes untuk batas Atterberg agak canggih, hasil yang konsisten ketika di
tentukan oleh lebih dari satu analis, dan mereka geologis signifikan (casagrande 1948; benih et al 1964.).
Kandungan air dalam bahan halus juga merupakan panduan untuk kekuatan internalnya. Beberapa tanah, yang disebut tanah sensitif, ada dengan kadar air alami di atas batas cair mereka (gbr. 4.24), inkonsistensi jelas dengan konsep batas. Faktanya adalah, bagaimanapun, bahwa beberapa tanah mengembangkan madu terbuka struktur yang mampu menahan air lebih dari batas cair. Gangguan struktur internal dengan erosi, guncangan gempa bumi, atau fenomena orther akan menyebabkan kelebihan air akan dirilis, dan bahan padat akan menjadi cairan. Sebuah tes sederhana untuk batas cair dapat mengungkapkan adanya kepekaan dan potensi untuk membuang massa berbahaya.
Tanah Loess adalah contoh dari bahan surficial luas di daerah glaciated dan di sepanjang sungai yang di keringkan daerah-daerah.
Loess adalah berukuran lanau, sedimen tertiup angin yang menunjukkan karakteristik struktur dramatis berbeda tergantung pada kadar air. Meskipun loess dapat mempertahankan tinggi, lereng yang hampir vertikal ketika kering, itu terkenal karena collapsibility tiba-tiba pada saat jenuh (Feda 1988). Lutenegger dan hallberg (1988) telah menunjukkan bahwa collapsibility dari loess cenderung lebih besar di dekat sumbernya proksimal ke lembah-lembah sungai utama. Collapse menjadi dekat ketika dalam kelembaban tanah situ isi artikel.
Aktivitas nilai memberikan indikasi sepintas dari mineral lempung utama yang terdapat di tanah. Dengan meningkatnya aktivitas, tanah cenderung memiliki resistensi yang lebih rendah untuk geser, dan parameter memiliki beberapa arti rekayasa. Akhirnya, pengeringan tanah yang mengurangi plastisitas karena susut selama proses dehidrasi membawa partikel lebih dekat bersama-sama. Lokasi dari suatu proses tertentu dekat sudut segitiga pada gambar menunjukkan dominasi gerakan primer tertentu, semakin dekat suatu proses ke sudut, semakin dominan adalah jenis gerakan.

ü  kestabilan lereng
Sebuah badan material di lereng akan tetap dalam kesetimbangan (stabil) sebagai panjang sebagai jumlah dari tegangan geser yang diterapkan tidak melebihi jumlah strenghof geser bahan lereng. Berbagai gerakan massa sama dalam bahwa semua dimulai ketika tegangan geser cenderung untuk menggantikan bahan melebihi kekuatan melawan. Stabilitas material lereng di atas pesawat diduga kegagalan dapat diperkirakan jika komponen stres dan kekuatan dapat diukur.
Analisis stabilitas lereng untuk permukaan slinding melengkung seperti yang di temukan dalam slip rotasi lebih rumit karena melibatkan saat keseimbangan (gaya kali jarak) bukan sekadar gaya yang bekerja pada permukaan. Rotational kegagalan biasanya dianalisis dengan membagi material di atas bidang slip menjadi irisan vertikal dan memperlakukan setiap irisan oleh dimodifikasi dari analisis planar dibahas di atas.
 Beberapa program komputer sekarang sering digunakan dalam menilai stabilitas lereng mereka menggunakan berbagai data lapangan yang berkaitan dengan geometri lereng dan sifat-sifat geoteknik dari batuan dasar dan tanah. Pendekatan  terbaru terhadap bahaya lereng menilai telah menggunakan analisis statistik multi memvariasikan untuk melukiskan daerah dengan potensi tertinggi untuk kegagalan lereng. Parameter dalam analisis ini mencakup berbagai indeks geomorfik (misalnya, sudut kemiringan, hidrologi baskom, ketebalan tanah), fitur batuan dasar struktural, indeks tanah geoteknik seperti batas Atterberg, kelembaban, kekuatan geser (Kenney 1984), dan indeks yang berkaitan dengan tumbuhan penutup .
Semakin banyak penelitian dalam beberapa tahun terakhir telah di tujukan untuk menentukan ambang batas stabilitas bagi gerakan massa seperti tanah longsor dan aliran puing-puing. Sejumlah penelitian di California telah menunjukkan bahwa dua jenis ambang memicu yang penting dalam kegagalan lereng. ambang probality Minimum (tongkat uskup 1986), ditemukan melalui korelasi antara longsor dan catatan curah hujan, menunjukkan bahwa tidak ada kegagalan terjadi sebelum curah hujan kumulatif minimal telah terjadi selama jangka waktu (Campbell 1975; Wieczorek dan Sarmiento 1983).
Heave ( dorongan) dan creep ( merembet) gerakan lambat hampir tak kentara bahan dalam menanggapi gravitasi disebut creep. creep Musiman, atau creep tanah, adalah pergerakan lereng bawah regolith yang dibantu secara berkala oleh mekanisme angkat. Heave melibatkan pergerakan vertikal partikel tidak dikonsolidasi dalam responsr untuk ekspansi dan kontraksi, mengakibatkan gerakan lereng bawah bersih saat ini bahkan terjadi pada lereng sedikit. Proses ini terjadi pada beberapa meter atas tanah, dan efeknya berkurang dengan cepat mengikuti kedalaman.
Meskipun menggali hewan dan vegetasi dapat menyebabkan gangguan acak dalam tanah, pengaruh tersebut kecil dibandingkan dengan angkat yang di hasilkan oleh pembengkakan atau pembekuan dan pencairan. Dalam mekanisme heave, perluasan mengganggu tanah partikel tegak lurus pada permukaan tanah, saat perjanjian tanah, daya tarik vertikal gravitasi bekerja pada partikel. Karena jarak tempuh di heave lateral masing-masing kurang dari akan prediksi teoritis, suatu hubungan yang jelas antara sudut kemiringan dan laju creep mungkin sulit untuk menunjukkan.
Banyak penelitian telah berasumsi bahwa creep gerakan pada berbagai kedalaman di bawah permukaan adalah subparallel. Gerakan-gerakan ini tidak teratur dapat menghasilkan struktur tanah yang berbelit-belit, dalam rekonstruksi, yang ditemukan di lingkungan tanah beku.
Tingkat merayap lereng bawah sangat variabel karena perbedaan dalam sudut kemiringan, kadar air, dan teknik pengukuran (Kain 1981). Penggalian ao apapun melalui urutan batuan akan reducethe tekanan keliling lateral pada unit tanah liat, dan akan mulai mengalir. Creep jenis ini tidak penting dalam hal volume bahan itu bergerak atau jarak transportasi, tetapi sangat signifikan sebagai prekursor cepat, kadang-kadang bencana, gerakan massa. Dalam banyak kasus tanah longsor segera didahului oleh creep dipercepat; agen manusia yang intervensi dalam pengaturan alam dapat memicu peristiwa-peristiwa ini dengan tidak mengenali potensi untuk creep kontinyu (kiersch 1964).
Rockfalls mekanisme heave juga merupakan elemen penting dalam beberapa gerakan massa yang cepat, terutama jatuh. Jatuh di kedua batu dan tanah melibatkan massa tunggal yang bergerak sebagai badan jatuh bebas dengan sedikit atau tidak ada interaksi dengan padatan. Gerakan ini biasanya melalui udara, walaupun sesekali terpental atau gerbong dapat di anggap sebagai bagian dari gerak.
Seiring dengan longsoran salju dan aliran puing-puing, batuan adalah salah satu bahaya geologi paling signifikan di daerah pegunungan. Terjadinya kegagalan lereng mempengaruhi kemungkinan masa depan kejadian serupa karena menghilangkan puing-puing tidak stabil dari lereng, yang akan memerlukan periode pemulihan tertentu sebelum suatu peristiwa yang memicu yang sama, seperti jumlah yang diberikan curah hujan, dapat mengakibatkan gerakan.
 Peristiwa  runtuhan terakhir telah menggunakan kombinasi data botani dan geomorfik. Karena lumut tumbuh terutama pada permukaan atas batu, tutup lichen seragam menunjukkan batu telah pindah atau menggulung dalam rentang kehidupan lumut. Selain itu, kurva pertumbuhan sekali daerah dapat dibentuk untuk lumut tertentu (benedict 1970), pengukuran diameter mereka dapat digunakan untuk tanggal deposito runtuhan.
Topples  mirip dengan jatuh kecuali bahwa gerak maju dari sebuah blok material yang dihasilkan oleh rotasi lambat sekitar tetap engsel terletak di bawah blok, di ikuti oleh jatuh. Slide pada permukaan planar dangkal, disebut slide translasi, yang paling umum dari fenomena geser. Biasanya kekuatan pendorong di tambah oleh penambahan massa ke blok geser, namun faktor-faktor lain dapat menghasilkan efek yang sama. Gempa bumi, misalnya, menghasilkan sebuah kekuatan massa horizontal yang melewati pusat gravitasi dari material lereng dan menambahkan elemen mengemudi ekstra.
Fenomena geser juga dapat diproduksi oleh berbagai peristiwa yang mengurangi hambatan internal dari puing-puing. Dari pengamatan, geser biasanya terjadi setelah hujan berkepanjangan atau sangat berat, menunjukkan bahwa penurunan resistensi umumnya merupakan fungsi dari air. Jenis tanah longsor yang pada akhirnya terjadi di sebuah situs dipengaruhi oleh berbagai faktor, yang paling penting litologi dan struktur. diskontinuitas struktural, karena mereka mengontrol batas kekuatan bahan, memainkan peran besar dalam morfologi tanah longsor.
Longsor batuan biasanya berhubungan dengan fitur struktural utama dalam batu seperti stratigrafi dari urutan batuan, pola bersama, dan oreatation dari batuan metamorf foliation dalam. Dalam kegagalan slab, retak mengembangkan dimana batuan mengembang karena tekanan keliling horizontal dihapus, memungkinkan strain untuk melanjutkan ke luar ke arah dari rilis tekanan. Proses ini mirip dengan terpal tekanan-release. Seperti stres lateral dihapus, zona tensional berkembang di bagian atas massa, dan retak membentuk dengan zona.
Stabilitas dari luar pelat tergantung pada kedalaman rekahan relatif terhadap ketinggian permukaan bebas yang mengalami perluasan. Akibatnya, wajah tidak didukung jauh lebih tinggi daripada yang mungkin memiliki retak dikembangkan pada tahap awal.
Longsoran batuan  terjadi ketika jaringan sendi menjadi dasarnya terus-menerus ke permukaan potensi geser. Sebuah longsoran berbeda dari slab kegagalan yang melibatkan seluruh massa di atas permukaan geser, sedangkan kegagalan slab hanya mencakup materi luar sendi terluar berkesinambungan.
Arus arus yang benar, gerakan dalam massa pengungsi erat menyerupai cairan kental, di mana kecepatan paling besar di permukaan dan penurunan penurunan massa mengalir.
Dalam banyak kasus, arus adalah acara akhir dalam gerakan dimulai sebagai longsor, dan perbedaan antara keduanya adalah kadang-kadang tidak jelas. Mekanisme yang tepat yang dibutuhkan untuk memindahkan massa batu besar (biasanya lebih besar dari 1 juta m3) untuk jarak jauh tersebut adalah subyek kontroversi. Shreve benar menunjukkan bahwa distribusi ini meniadakan aliran viskos sebagai mekanisme transportasi, karena dalam proses yang lapisan paling atas adalah di angkut dengan kecepatan tinggi dan hal itu akan menjadi lebih jauh hilir di puing-puing gumpal.
Deposito, bagaimanapun, juga memiliki fitur geometris serupa yang di bentuk oleh aliran lava dan gletser, dan perawatan harus digunakan untuk membedakan antara berbagai jenis deposito (porter dan orombelli 1980).
Aliran dengan proses ini akan menjelaskan distribusi batuan sumber dalam deposito. Hal ini juga akan memungkinkan jarak yang jauh transportasi karena tahanan gesek berkurang ketika butir direndam dalam cairan interstisial apung yang mengurangi tegangan normal efektif.
Variasi di kejauhan aliran dan kecepatan pada berbagai aktivitas mungkin ketergantungan pada sifat-sifat substansi interstisial. Arus  Puing adalah kelompok kompleks gravitasi-gerakan massa akibat cepat menengah antara tanah longsor dan banjir air (Johnson 1970). arus Puing termasuk berbagai ukuran butiran dari batu tanah liat dicampur dengan berbagai jumlah air. Lumpur  mengandung kebanyakan bahan halus, seperti pasir, lanau, dan lempung, dicampur dengan air.
Longsoran  Puing adalah sangat cepat dari aliran puing-puing biasanya di hasilkan pada batuan dasar lereng curam dengan cover colluvial dan tanah tipis. Arus Puing mungkin berasal dan menjadi dimobilisasi dalam berbagai cara. Kondisi prasyarat untuk arus puing meliputi (1) sumber air yang berlimpah, (2) pasokan berlimpah sedimen halus, dan (3) relatif curam lereng. Arus biasanya bersumber di cekungan drainase kecil dimana lereng yang curam, di mana limpasan dapat terkonsentrasi, dan di mana suplai sedimen cenderung tinggi. Banyak penelitian menunjukkan bahwa arus puing-puing mungkin bertanggung jawab atas sebagian besar erosi sedimen dari baskom, meskipun gerakan-gerakan ini terjadi selama peristiwa episodik jarang tetapi bencana (misalnya, zicheng dan jing 1987).
Arus Puing dapat sangat bervariasi dalam sifat fisik mereka antara situs dan bahkan selama acara di satu lokasi, tetapi mereka sering memiliki banyak kesamaan yang menghasilkan efek erosi dan pengendapan berbeda pada lansekap. Puing arus tidak berperilaku mekanis seperti cairan Newton seperti air.
Sebaliknya, mereka memiliki kekuatan geser signifikan internal yang memungkinkan aliran untuk berperilaku sebagai plug relatif kaku bergerak melalui zona batas laminar, dengan demikian, aliran puing disebut sebagai bahan Bingham. Meskipun puing biasanya mengikuti arus saluran yang sudah ada sebelumnya, mereka dapat mengalir di permukaan unchanneled kipas aluvial karena kemampuan mereka untuk membangun saluran leveed sebagai hasil aliran.
Viskositas dan karakteristik lain dari aliran puing-puing bisa sangat bervariasi pada satu titik pengamatan selama aliran. Transformasi ini terjadi karena kenaikan konstan dan penurunan konsentrasi sedimen dalam aliran, disebut sebagai tangki dan debulking, masing-masing. Arus dapat mengubah sepanjang jalan mereka dari aliran puing-puing ke aliran sungai, dengan melewati negara transisi yang dikenal sebagai aliran hyperconcentrated. Karena sifat bencana arus puing-puing, sampling langsung dan pengamatan dari arerare gerakan. Kemajuan yang cukup besar telah dilakukan dalam studi baru-baru ini dalam mengembangkan metode untuk memperkirakan sifat fisik dan karakter garis puing-puing yang mengalir, dan geometri saluran.
Puing arus bisa mengalir untuk banyak kilometer dari daerah sumber, tetapi mereka biasanya datang untuk beristirahat di daerah yang relatif rendah gradien kurang kekangan saluran di fans aluvial. Hubungan antara perubahan iklim dan aktivitas aliran puing-puing sedang diselidiki di banyak daerah. Reneau  mengamati pola dalam kronologi episode evakuasi berlubang di california bahwa mereka di kaitkan dengan perubahan iklim. Potensi erosi arus puing seperti yang ada di virginia sangat besar. Geomorphologists harus mampu mengenali dan menilai potensi arus puing-puing wilayah tertentu.
Puing  aliran sedimen dapat dibedakan dari deposito waterlaid dan mendiskusikan konsekuensi lingkungan kemungkinan kesalahan identifikasi. Penentuan frekuensi aktivitas kipas angin dan aliran puing-puing sulit diantisipasi. Sebuah pendekatan pertama kegiatan aliran pada penggemar puing-puing dapat di capai oleh studi rinci tentang sedimentologi, stratigrafi, dan tanah pada para penggemar. Kemajuan sedang dibuat dalam mengidentifikasi intensitas ambang yang diperlukan untuk mengguncang lereng di wilayah tertentu curah hujan dan pencairan salju. Penelitian terbaru telah mengklarifikasi hubungan antara kebakaran lereng dan aliran puing-puing berikutnya (parrett 1985) dan di identifikasi berbagai mekanisme yang pada akhirnya dapat menghasilkan arus puing-puing. Jenis-jenis studi, dalam konser dengan penyelidikan laboratorium, mulai mengungkap beberapa hubungan ambang kompleks yang mengontrol aliran puing-puing inisiasi, transportasi, dan deposisi.
Arus Bumi adalah salah satu gerakan massa yang paling umum phenomenna (Keefer dan johnson 1983) melibatkan berkisar antara lambat untuk cepat. mekanika aliran Bumi kompleks. Beberapa arus bumi memiliki lobus basal dan fitur lain sugestif aliran fluida seperti, sementara yang lain sisi slicken memamerkan dan propperties lainnya sugestif blok kaku bergerak pada permukaan geser yang berbeda. Keefer dan johnson (1983), bekerja dengan arus bumi di california, mengembangkan model untuk perilaku bumi yang menggabungkan aliran tekanan air pori meningkat dan beban dari simpanan gerakan massa lain sebagai proses mobilisasi dominan.
Arus Bumi telah diamati pada berbagai sudut kemiringan. mobilitas mereka tampaknya tergantung pada kombinasi faktor, termasuk berat isi materi, geser resistensi (kuat geser) tanah, waterpressures pori maksimum, dan geometri massa lereng (Keefer dan Johnson 1983). Perbedaan  antara slide dan arus sering agak nelbulcus. Beberapa generalisasi dapat diusulkan, namun, untuk membantu gerakan massa di masukkan ke dalam beberapa perspektif yang wajar.
1.    Slide dicirikan oleh massa yang berbeda atau blok bahan bumi yang bergerak sepanjang permukaan planar khas atau kegagalan curviplanar oleh mekanisme pencukuran.
2.    Arus tidak memiliki pesawat geser diskrit tetapi deformasi pengalaman seluruh ketebalan mereka.
3.    Peristiwa Gerakan Massa biasanya transisi antara berbagai bentuk baik temporer di situs dan spasial di sepanjang jalan mereka.
4.    Mobilitas gerakan massa tergantung untuk tingkat besar pada jumlah air dan sedimen di dalam bahan pengungsi, terutama dalam gerakan-gerakan aliran.
ü   Morfologi gerakan massa
Hal ini sesuai untuk menanyakan bagaimana kita dapat merekonstruksi modus perpindahan massa, terutama sejak transisi halus dari salah satu mekanisme lain yang umum dan interpretasi sebagian besar karakteristik gerakan yang dibuat setelah acara selesai. Perbedaan antara proses gerakan massa yang sangat penting dari perspektif rekayasa lingkungan karena perbedaan besar dalam volume limpasan air, durasi, dan dampak kekuatan yang terkait dengan proses membuang berbagai massa. Untungnya, ada beberapa bukti yang menunjukkan adanya hubungan morfologi yang membedakan antara proses gerakan massa. Sebagai salah satu harapkan, D / L penurunan nilai tajam dengan aliran yang lebih besar, karena bahan pengungsi akan memperpanjang downvalley ayah daripada itu akan jika bergerak sebagai blok geser.
Beberapa ketidakpastian akan tetap, namun, kecuali indeks klasifikasi yang di gunakan bersama dengan indeks lainnya. Meskipun pekerjaan lebih banyak di butuhkan sebelum suatu hubungan yang jelas antara morfologi dan proses dapat didefinisikan, pendekatan morfometrik. Prediksi stabilitas lereng, mode kemungkinan kegagalan, dan daerah yang mungkin terkena dampak potensi keuntungan jika kita dapat memahami bagaimana pergerakan sebelumnya terjadi di setiap wilayah tertentu.
Seorang bahkan lebih keprihatinan dasar geomorphologist ini untuk dapat membedakan deposito longsor dari deposito yang ditinggalkan oleh aktifitas geomorfik lain seperti proses fluvial dan es. Penelitian tentang gerakan massa dan efeknya pada perencanaan lingkungan yang masih berlangsung di tingkat tinggi. Brunsden (1933) memberikan penilaian terhadap keadaan saat ini pengetahuan di bidang dan diantisipasi.
ü  SlopeProfil
Profil dari lereng alam terbentuk terutama oleh proses erosi umumnya di anggap sebagai refleksi dari geomorfik utama. Faktor-iklim, jenis batuan dan struktur, waktu, dan proses. Hubungan antara bentuk kemiringan dan faktor geomorfik. Geomorphologist telah membayar perhatian kepada geometri lereng dan sudut yang dikembangkan pada bagian yang berbeda dari profil.
Measuremenst dalam berbagai zona iklim telah mengungkapkan fakta menarik bahwa sudut kemiringan tampaknya terkonsentrasi pada kelompok dengan rentang agak kecil nilai (lihat Carson dan Kirkby 1972; Young 1972).
Masing-masing kelompok memiliki maksimum yang didefinisikan dengan baik dan nilai minimum, yang telah disebut sudut membatasi oleh Young (1972) dan sudut batas oleh Carson dan Kirkby (1972). Dalam kondisi tersebut, nilai ambang batas dapat dilampaui jika sifat intrinsik dari bahan induk yang diubah atau jika perubahan iklim. Menurut salah satu hipotesis, kelompok dan sudut mereka membatasi sudut merupakan karakteristik untuk proses yang bekerja pada lereng.
Dengan demikian, geomorphologist mengakui proses sebagai bahan penting dalam pengembangan komponen dan sudut kemiringan lereng.
Pentingnya proses dipahami tahun yang lalu oleh Gilbert (1877), yang percaya bahwa perkembangan setiap lereng dikontrol oleh salah satu
pelapukan atau sedimen transportasi.
Pelapukan lereng terbatas diciptakan dimana tingkat produksi tanah atau regolith lebih rendah daripada tingkat penghapusan oleh erosi. Transportasi lereng terbatas terbentuk di mana tingkat pelapukan lebih cepat dari erosi. Lereng diproduksi dibawah rezim ini biasanya berkembang pada setiap bahan induk dikonsolidasi terlepas dari lingkungan, tetapi mereka biasanya dominan di zona humidtemperate mana tutupan vegetasi kontinu.
Secara teknis, talus mengacu pada lereng terbentuk dari akumulasi puing erosi dari tebing, meskipun geomorphologist banyak menggunakan istilah atau talus Scree di tu referensi puing-puing itu sendiri. Setiap model yang diajukan untuk menjelaskan evolusi talus atau lereng Scree harus menjelaskan profil lereng cekung lurus dan basal bersama dengan denda bertahap untuk menyortir partikel kasar ke arah lereng bawah (Statham dan Francis 1986).
Titik penting dari diskusi ini adalah bahwa sudut berulang diukur pada lereng dapat dengan mudah dijelaskan dengan hubungan antara proses erosi dan kekuatan yang berbeda dari bahan yang tidak dikonsolidasi disebabkan oleh variasi tekstur.
Proses pelapukan dan erosi sangat erat terlibat dalam pengembangan lereng. Proses, namun bukan sebuah variabel independen karena secara langsung dikontrol oleh iklim dan geologi.

ü  Pengaruh batuan, Iklim
Sebagaimana telah kita lihat, lereng dalam situasi pelapukan terbatas dikendalikan oleh kekuatan massa batuan induk. Hal ini sangatlah penting dalam pemeliharaan wajah tebing. Pengaruh litologi di lereng yang ditampilkan di kedua kemiringan dan bentuk profil. Di wilayah dimana tebing tidak hadir, litologi mungkin masih menggunakan kontrol pada lereng. Topografi umumnya mencerminkan litologi dan kenyataan bahwa "tahan" batu mendasari bukit-bukit dan "ketidaktahanan" batu menjadi lembah.
Pada lereng pelapukan dikontrol, resistensi ini terkait dengan berapa cepat batu adalah lapuk dan merupakan fungsi langsung dari sifat batuan. Pada lereng transportasi terbatas, resistensi disebabkan oleh tingkat di mana regolith bisa terkikis, dan sifat-sifat massa lapuk dan jenis dan besarnya proses erosi menjadi penting dalam pengembangan lereng. Sehubungan dengan pengaruh iklim, geomorphologists telah lama diakui bahwa profil kemiringan yang paling umum di daerah beriklim lembab-memiliki lereng cembung cekung yang berbeda atas dan lereng bawah.
Segmen Lurus diselenggarakan oleh proses pencucian, yang di percepat pada permukaan bervegetasi jarang. Berbeda dengan segmen serupa di iklim lembab, biasanya ini hanya memiliki lapisan tipis dari puing-puing batu.
Walaupun rezim iklim lainnya memiliki bentuk lereng karakteristik, dalam kebanyakan kasus mereka diproduksi oleh mekanik yang sama yang beroperasi di zona lembab-sedang atau kering. Dalam lingkungan periglacial pengaruh yang khusus diberikan oleh aktivitas es diperbesar, pengobatan lebih luas lingkungan. Sangat sedikit penelitian difokuskan pada aspek apa dari profil lereng yang paling erat terkait dengan iklim.
Temuan Toy tidak dapat digunakan untuk membuat generalisasi sweeping tentang efek iklim pada profil lereng karena mereka hanya berlaku untuk satu jenis batuan induk.
ü Slope evolusi
Selain geologi dan iklim, faktor waktu juga dapat dianggap sebagai variabel independen. Efeknya, bagaimanapun, adalah sulit untuk menentukan, terutama ketika interval waktu yang terlibat sangat panjang. Tiga jenis utama evolusi lereng telah disarankan: penurunan lereng, penggantian lereng, dan mundur sejajar. Menurun lereng, lereng curam atas mengikis lebih cepat daripada zona basal, menyebabkan mendatarkan sudut keseluruhan. Dalam penggantian lereng, sudut tertajam semakin digantikan oleh perluasan ke atas dari lereng yang lembut di dekat dasar. Lereng berkembang oleh mundur paralel dicirikan oleh pemeliharaan sudut konstan pada bagian paling curam lereng. Absolute panjang bagian lereng tidak berubah kecuali di zona cekung, yang mendapat lebih lama dengan waktu.
Dengan cara ini, hidung mantan swap peran geomorfik dengan mantan cekungan dan menjadi situs hollows baru. Pada saat yang sama, mantan cekung menjadi cembung hidung. Ketiga jenis evolusi lereng dapat di demonstrasikan dalam situasi aktual (savigear 1952; brunsden dan kesel 1973; Cunningham dan griba 1973; 1979 Haig, Nash 1980; Selby 1980; 1982; Colman 1983).
Secara umum, penurunan kemiringan yang paling terkenal di daerah lembab, dan mundur paralel tampaknya lebih umum di daerah kering.
Dalam demonstrasi sebagian besar kasus tersebut, dari dari evolutionis lereng berdasarkan hipotesis ergodic. Sebagai contoh, Nash (1980) menunjukkan bahwa variasi profil dalam serangkaian tebing danau di Michigan merupakan perubahan lereng yang telah terjadi selama interval antara perkembangan tebing yang berbeda. Karena setiap tebing dibentuk pada bahan morainic yang sama, diasumsikan bahwa tebing tertua awalnya memiliki profil yang mirip dengan tebing modern.
ü Bentuk lereng
Meskipun talus, atau Scree, proses merupakan alat kontrol utama dalam evolusi lereng batuan di sepanjang singkapan tahan banting, talus juga dapat memainkan peran utama dalam mengendalikan pengembangan lereng lembut di daerah beriklim sedang dan alpine. Jumlah besar talus umumnya dihasilkan selama zaman glasial tingkat sekarang produksi talus adalah nominal. Menunjukkan bahwa proses modern telah memberikan kontribusi sedikit untuk evolusi lereng, dan ia menyimpulkan colluvium yang berkembang di episode aktivitas meningkat selama iklim yang berbeda dari sekarang.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar